Revolusi Doa, Rezeki dan Memberi


Ya Allah. Ya Razzaq. Ya Fattah. Berikanlah aku rezeki yg bermanfaat. Yang halal. Yang Engkau berkahi.

Itu salah satu doa yg hampir tidak pernah tinggal di setiap akhir sholat di fase hidup saya sekarang. Kecuali emang lagi buru-buru biasanya doa singkat aja hehe (but to be honest it is so seldom, seburu-burunya tetap wajib menyempatkan).

Seperti biasa, doa-doa default saya yang menggunakan Bahasa Indonesia, biasanya berubah-ubah bergantung fase-hidup dimana saya berada. Ketika dulu SMA, terus berdoa bisa belajar di kampus di Jawa. Sama bisa juga belajar di luar negeri. Waktu awal-awal kuliah, minta diberikan kemudahan dalam menjalaninya, mudah beradaptasi & mendapat ilmu bermanfaat.

Terkadang ada juga waktu-waktu khusus yang doa default-nya dibuat untuk jangka pendek, misal ketika lagi pegang amanah di kampus minta supaya bisa tanggung jawab, amanah sebagai pemimpin dan dikuatkan pundak dalam memikulnya. Kemudian waktu sedang menjalani exchange minta dimudahkan dan dilancarkan hingga pulang. Dan tidak memalukan nama baik kampus. Yang doa-doa itu hanya dibacakan di jangka waktu pendek tersebut, bilamana sudah selesai urusan-urusannya, doa tersebut dihapus dan diganti dengan doa default yang baru.

Nah di fase mulai bekerja ini -fase ketika mulai benar-benar total lepas dari orang tua; fase permulaan bertanggung jawab dalam mencari rezeki sendiri- Doa yg saya tulis di paling atas tadilah yg menjadi salah satu doa “default” saya setelah sholat. Saya coba ulangi yaitu:

Ya Allah. Ya Razzaq. Ya Fattah. Berikanlah aku rezeki yg bermanfaat. Yang halal. Yang Engkau berkahi

Sebenernya doa tersebut sempat berevolusi. Mulai saat awal-awal mintanya rezeki yg melimpah. Terus mikir dibanding melimpah kayaknya yang lebih penting terjamin kehalalannya. Kalo melimpah tapi ga halal kan ga oke juga. Berubahlah doanya menjadi rezeki yang halal. Terus mikir lagi tapi penting juga keberkahannya. Bisa saja halal tapi Allah ga ridha & ga diberkahi kan sia juga. Jadi kembali direvisilah doa tersebut menjadi rezeki yang halal & berkah. Terus mikir lagi kalo bisa juga rezeki ini bisa bermanfaat baik untuk diri sendiri maupun orang lain. Pengen rasanya berbagi sekecil apapun ketika diberi rezeki. Akhirnya jadilah doa-nya seperti sekarang. Meminta rezeki yg halal. Berkah. Dan bermanfaat.

Image result for memberi

Semakin kesini, diri ini juga semakin sadar doa benar-benar senjata utama manusia dalam menjalani hidup. Jadi jangan main-main dengan doa yg kalian ucapkan. Kalo abis sholat cuma berdoa seadanya. Ya maksimum dapet nya juga seadanya. Maksimum loh ya. Titik tertinggi. Kan semua doa juga belum tentu dikabulkan. You know what I mean. Allah always has reason intinya.

Nah dari perenungan tersebut -yang saya lakukan ketika dalam perjalanan pulang ke Jakarta dari Yogyakarta- jadi terbesit pengen cerita dikit di blog. Dikit aja sih. Semoga tidak dinilai pamer atau riya oleh malaikat, aamiiin. Toh rezeki yang saya dapat juga mungkin belum seberapa dibanding banyak temen saya lainnya yg satu angkatan. Atau bahkan sudah sangat seberapa. Tidak ada yang tahu.

Rezeki setiap orang kan semuanya juga sudah diatur. Korelasi satu sama lain nilainya nol, jadi gaada hubungan sama sekali. Jadi seharusnya gaada tuh istilah rumput tetangga lebih hijau. Karena soal rezeki ibarat kita dengan tetangga tinggal di apartemen. Kan gada rumputnya. Ya ga (?) Sama klo di apartemen kan ada HGB tuh, atau Hak Guna Bangunan. Cuma 25 atau 50 tahun apa ya. Abis itu dirubuhin deh. Nah seperti itu juga rezeki di dunia. Ntar bakal dirubuhin oleh Allah juga kan. Kapan? Yg ketika kita meninggal. Jadi kita-kita ini ada yg tinggal di “apartemen dunia” selama 60 tahun. 70 tahun. Ada juga yang HGB nya di dunia cuma 30 tahun, atau 20 tahun. Atau bahkan satuan tahun. Nah kita tinggal di apartemen mana nih? Cuma Allah yg tahu.

Rumput tetangga yang lebih hijau tadi ada nya nanti ketika di akhirat. Di rumah Allah di surga kelak. Sekarang selagi masih tinggal di apartemen sementara ini gimana cara nya kita menabung & berinvestasi untuk membeli rumah dengan rumput sehijau-hijau nya dengan cara beramal sebanyak banyak nya.

Nyambung kan (?). Mau aga sok filosofis gitu tapi pusing sendiri haha.

Intermezzo. Balik lagi tadi niat awalnya pengen cerita. Pas dari Jogja minggu kemarin. Baru balik dari sana kebetulan. Liburan sekaligus pulang, karena rumah orang tua sekarang disana.

Singkat cerita saya, ayah, ibu & dua adik saya jalan-jalan di Jogja City Mall atau JCM. Mall lumayan elit gitu di jogja. Mungkin klo di Jakarta sekelas Sency atau GI. Karena banyak store-store branded di dalem nya.

Tiba-tiba adik minta dibeliin sepatu. Butuh kata-nya. Sejak kecil kami-kami juga sering beli sepatu jarang di mall. Apalagi dulu di Palembang juga gaada mall-mall gede kayak Jakarta. Jadi mentok-mentok nya ya di Ramayana. Matahari. Atau Bata.

Saya juga baru tau brand-brand oke sejenis Nike, NB, Reebok, Vans, Crocs; kayak nya baru pas awal-awal kuliah di bandung. Juga sejenis Clarks, Hush Puppies, Skechers, Wakai; ya pas awal hijrah di Jakarta ini. Karena kantor deket banget GI dan temen-temen kantor sering belanja di sana, jadi baru tau. Haha. Biasanya dulu mah bodo amat dengan merk. Yg penting bagus dan murah.

Seiring dengan terus berkembang nya zaman. Saya juga hidup 5 tahun di bandung. Sekarang di jakarta. Jadi mulai lah berkenalan lebih intim dengan brand-brand kelas atas. Karena efek teman & gaya hidup perkotaan sih memang sepertinya. Terutama ibukota. Tapi jujur saya bukan tipe yang buy everything gitu (padahal emg gada duit haha). Ga lah. Emang prinsip saya mah kebutuhan.

Needs not wants.

Prinsip ini tumbuh pas exchange dulu. Saat dapet beasiswa dari negara sana yang lumayan gede untuk ukuran mahasiswa, jadi lebih legowo dalam spending. Dan dulu hidup di perantauan luar negeri membuat saya berpikir untuk kebutuhan-kebutuhan utama ngapain hemat-hemat, kaya cari makanan yang halal, alat mandi yang bagus, nge-gym supaya sehat dll. Those are needs. Baru ketika keinginan kaya ganti HP baru, padahal HP lama masih bagus dan masih setara zaman. Shopping baju atau jam mahal yang karena dibanding dengan harga di Indo lebih murah di luar, tapi sebenernya ga butuh-butuh amat. Dst. Those are wants. Panjang klo diceritain. Haha

Tapi intinya I shop according to needs. Misal karena sekarang sering pake kemeja ke kantor dan butuh juga buat meeting dengan client. Tapi di lemari dikit kemeja nya. Dan hampir sama sekali gaada yang mahal, maksudnya yang memang bahannya bagus dan agak sedikit berwibawa kalo dipake gitu. Jadinya kan itu termasuk needs. Jadi dibelilah kemeja yang lumayan mahal. Yah minimal satu atau dua yang mahalan. Atau misal jeans lama udah sobek nih. Berarti needs. Kaos kaya nya juga sudah pada kecil. Needs. Jadi klo misal ada poloshirt keren. Diskon lagi. 50% akhir tahun. Tapi di lemari masih ada poloshirt yang masih bagus. Itu berarti lebih ke wants. Coret.

Balik lagi ke adik saya. Dia awalnya saya tanya dulu itu needs ga. Iya kata nya. Memang butuh sepatu buat olahraga gitu. Yaudah langsung aja saya suggest sekalian yg bagus & branded. Kalo untuk ukuran sepatu, harga memang sesuai kenyamanan. Jadi langsung aja beli yang mahal, saya nyaranin Nike, Adidas atau NB. Tinggal gesek nih pake debit.

Disini mulai menariknya.

Jujur ketika awal ke Jogja gaada niat sama sekali buat traktir adik. Tapi random aja gitu, langsung kepikiran buat beliin adik yang bagusan dikit. Padahal juga pengeluaran udah di stop tuh di bulan itu, biaya untuk shopping udah habis. Tapi random aja tetep mau beliin.

Akhirnya saya tersadar, itu kaya nya efek dari doa yang saya panjatkan. Yaitu rezeki yang bermanfaat.

Allah yang menggerakan hati ini. Sehingga doa dikabulkan. Tapi setelah ngebeliin -jadinya Adidas- satu buat adik. Rasa bahagia nya itu priceless banget euy. Mungkin adidas itu bukan yang paling baru atau paling mahal juga. Tapi bisa ngebeliin orang lain, apalagi adik sendiri, pakai gaji sendiri itu, tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata lah bahagianya.

Unspeakable true happiness.

Terus adik yang satunya butuh juga, buat koas katanya. Random lagi, padahal gaada rencana sama sekali, tergerak aja bilang “yaudah jangan tanggung-tanggung lah, yang bagus dan branded sekalian”. Akhirnya saya ngajak adik dan orang tua ke Skechers. Emang lumayan mahal dan bagus, tapi setelah adik yang kedua ini pake nya, emang bener-bener nyaman. Skechers sih, US branded. “Beli aja langsung, nih pake debit”. Lagi-lagi random keluar dari mulut.

Image result for skechers

Disclaimer: tulisan ini tidak dipersembahkan oleh Skechers (yakali)

Terus tiba-tiba ibu juga ngeliat sepatu yang bagus di Skechers. Dan kata ibu emang enak banget dipake. “Yaudah beli aja satu, itumah standar di Jakarta. Tinggal gesek doang”. Aga sok-sokan dikit padahal belum pernah juga beli Skechers. Tapi sekali lagi, bener-bener ga kepikiran sama sekali itu sepatu harga nya berapa, saldo berkurang berapa. Bener-bener lepas aja karena tadi udah bahagia beliin adik. Jadi pengen tambahin rasa bahagia itu lagi aja, dengan beliin ibu & adik yang satunya.

Tiba-tiba random lagi.

“Bapak lah sekalian, itu sepatu, plis, udah jelek banget”. Nunjuk sepatu yang bapak pake sekarang.

Langsung saya ambil contoh sepatu Skechers untuk middle age gitu, terus suruh Bapak pake. Langsung kerasa. Enak banget emang Bapak pake nya. Bener-bener nyaman dan ergonomis. Yah namanya branded dan mahal. Pasti risetnya oke.

Gampang nih tinggal gesek aja gabungin.

Udah gitu aja. Gada petunjuk atau omen apa-apa. Habislah lumayan banyak berapa gitu karena pake debit saya. Padahal biasanya, kalo mau belanja itu mikir-mikir, masih masuk budget ga ya. Beli ga ya. Bener-bener butuh ga ya. Tapi kasus sekarang, woles we beliin mereka berempat. Ibu malah beli dua. Hehe.

Tapi memang balik lagi, Allah mengabulkan doa saya. Saya memang minta nya rezeki ga cuma halal & berkah saja. Tapi bisa bermanfaat. Random aja pas emang langsung bisa beliin sekeluarga semua sepatu baru. Pakai hasil dari gaji sendiri. Alhamdulillah.

WhatsApp Image 2017-01-07 at 20.09.15.jpeg

Muda & bergaya 8)

Kesimpulannya memang rezeki terutama harta, tidak akan kita bawa mati ketika meninggal, kecuali apa-apa yang kita belanjakan untuk kebaikan. Sisanya akan ditinggalkan,  bahkan diperebutkan. Itu salah satu pelajaran yang saya dapatkan -yang kebetulan baru beres baca- dari novelnya Tere Liye, Tentang Kamu. Recommended bagus banget!

Seperti juga dikutip dari buku Tuesday with Morrie oleh Mitch Albom, yang baru beres baca juga. Justru kekuatan memberilah yang membuat Morrie merasa lebih hidup. Bukan mobil dan rumahnya, ataupun apa yang dilihat dicermin. Ketika dia memberikan waktunya untuk orang lain. Kepeduliannya. Kesediaan bercerita. Ketika dia bisa membuat seseorang tersenyum setelah sebelumnya merasa sedih, justru itu yang membuat nya merasa sehat meski fakta akan penyakit yang dideritanya, yang terus mendekatkannya dengan kematian.

Last but not least, semoga kita semua diberikan keistiqomahan untuk terus berdoa, dan berusaha mencari rezeki yang halal. Yang diberkahiNya. Dan bisa memberikan manfaat untuk diri sendiri dan orang lain. Aamiin.[]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s