Catatan Aksi 212


Ingin segera keluar air mata, ditengah teriakan salawat dan takbir beriringan, saya berjalan melangkah dalam barisan. Beberapa diiringi nasyid dan lagu perjuangan. “Bingkai kehidupan” adalah favorit saya, yang entah mengapa ketika ribuan orang melantukannya bersama dalam satu barisan, haru langsung mendera. Merambat pelan dari telapak kaki, badan, bahu hingga keluar dalam bentuk tangisan.

Allahu Ghayatuna
Ar-Rasul Qudwatuna
Al-Quran Dusturuna
Al-Jihadu Sabiiluna
Al-Mautu fii Sabilillah Asma ama  nina

Allah adalah tujuan kami
Rasulullah teladan kami
Al-Quran pedoman hidup kami
Jihad adalah jalan juang kami
Mati di jalan Allah adalah Cita-cita kami tertinggi

Ketika mulai memasuki bunderan HI, terlihat masa aksi sudah memadati sepanjang jalan Thamrin. Langkah diri masih terus berjalan dengan tujuan tempat terdepan. Berkali-kali banyak yang menawarkan nasi bungkus, minuman dan juga makanan ringan. Begitu dekat dan ikhlas terasa dari senyuman ketika mereka menyodorkan ke orang-orang.

Setelah sekian kalinya, akhirnya saya luluh juga, mengambil satu botol air mineral, dan peci putih. Hitung-hitung untuk wudhu sebelum sholat jumat nanti, dan peci agar semakin seragam dengan barisan aksi.

Maklum kaum milenial, tetap rasa ada ingin meminta foto dengan latar belakang keramaian, meng-upload satu ke facebook dan instagram, hanya sekedar untuk menunjukan rasa syukur karena saya diberikan kesempatan untuk berdiri disini. Kesempatan mahal yang mungkin banyak orang inginkan, namun masih memiliki beberapa halangan dan pekerjaan yang tidak bisa ditinggalkan. Foto ini juga sebagai bentuk ajakan, agar teman-teman yang lain juga bisa ikut mendukung gerakan, setidaknya dalam untaian doa yang mereka ucapkan.

Rintik air turun dari langit. Kecil dan gerimis. Saya yang memang tidak membawa payung, membiarkan diri ini sedikit basah. Gerimis itu hanya sebentar. Seakan-akan pemberian Allah untuk membersihkan jalan, agar debu-debu yang berterbangan tersapu bersih oleh air hujan. Betapa indah skenario yang sudah Allah rancang.

Gerimis reda, matahari kembali bersinar, tapi juga masih lumayan mendung. Sedikit aneh memang cuaca hari itu. Seperti sudah di orkestra langsung oleh Sang Pemilik Semesta. Diri ini terus berjalan. Mendekati gedung Bank Indonesia, orang-orang sudah pada duduk membentuk Shaf rapi, persiapan sholat Jumat. Saya dan teman melipir ke pinggir jalan, masih ngotot ingin mencapai barisan terdepan yang bisa dijangkau.

Beberapa kali kami harus melompati orang yang sudah duduk. Tapi kembali terharu. Mereka sangat baik membuka jalan. Sempat saya tidak sengaja menendang orang yang duduk ketika melangkah, saking penuhnya. Tapi tidak ada emosi satu sama lain. Saya minta maaf, dia minta maaf. Malah mempersilahkan saya lewat. Saudara. Itulah ikatan saudara. Saya tidak kenal dia, dan sebaliknya. Tapi kami terikat dalam satu tujuan sehingga menghargai satu sama lain.

Sedikit terburu-buru, saya dan teman mencoba memotong jalan. Kami melawati pagar rendah trotoar di samping gedung BI. Tanpa sengaja kaki kami menginjak tanaman. Langsung ibu-ibu disebelah kami yang sedang duduk mengingatkan, awas jangan sampai menginjak tanaman. Langsung diri ini bergegas mengangkat kaki, melompat kembali ke trotoar. Saya meminta maaf dan bilang terima kasih. Ah indahnya saling mengingatkan. Seberapapun besar aksi kita, tetap harus taat peraturan dan tidak merusak sarana yang ada.

Saya dan teman terus berjalan dipinggir menggunakan trotoar. Jalan di tengah sudah penuh dengan shaf jamaah. Hingga akhirnya sampai juga kami di kolam patung kuda.

Monas sudah terlihat. Tapi masa aksi semakin penuh. Mentok. Kami tidak bisa maju lagi. Kami terhenti di tengah jalan, masih berdiri di aspalnya. Tidak bisa duduk karena sudah sangat penuh. Waktu masih menunjukan pukul setengah sebelas. Masih satu jam lebih menuju jumatan. Karena sudah mentok dan tidak bisa maju lagi, saya dan teman memutuskan untuk berhenti di tempat kami berdiri sekarang. Yap kami memutuskan tetap berdiri, tidak duduk, hingga adzan datang. Bukan tidak mau duduk, tapi memang tidak bisa duduk, karena tidak ada space sama sekali saking banyaknya masa aksi di area tersebut.

Untungnya mobil speaker tepat di samping kanan dan samping kiri kami, jadi tausiyah yang bergantian disampaikan oleh ulama di Monas terdengar jelas di tempat kami berdiri. Pegal kaki tidak ada apa-apanya dibanding siraman rohani ditengah-tengah (mungkin) jutaan umat islam disini. Apresiasi untuk panitia aksi yang sigap menyiapkan sound system di berbagai penjuru jalan.

Sebentar lagi masuk waktu zuhur atau dalam hal ini sholat jumat. Awan yang daritadi memang mulai mendung, akhirnya tidak kuasa lagi menahan air yang dia tampung. Langsung rintik cukup deras segera menyirami semua tempat di Monas dan sekitarnya. Basah kuyup dirasakan semua masa aksi. Tapi tidak ada kekacauan sedikitpun yang terjadi. Malah semua orang dengan ikhlas menerima air hujan, dan justru bahagia karena dengan ini terkabulnya doa akan semakin terwujud. Allahumma shoyyiban nafi’an.

Hujan semakin deras, baju yang saya pakai sudah kuyup menyerap air hujan. Saya sebenarnya sudah wudhu sebelumnya, tapi lupa apakah sudah batal atau belum. Dengan hujan yang makin deras, langsung saya kembali wudhu, menadahkan tangan, mengambil air hujan dengan tangan, dan berwudhu dengan air itu. Diikuti dengan banyak masa aksi yang juga melakukan hal yang sama.

Adzan dua kali berkumandang. Ditengah hujan, saya tidak bisa membedakan air yang ada dimuka saya, apakah air hujan atau air mata. Karena begitu terharu dengan kejadian hari itu. Kaki pegal karena berdiri, hujan mengguyur, dibersamai jutaan umat muslim, bacaan Quran yang terus berkumandang, dan adzan yang sangat menggetarkan telinga. Siapa yang kuasa menahan tangis dari hal itu.

Khotbah berapi-api dimulai. Begitu membakar tubuh dari dinginnya air hujan. Sebelumnya sempat terdengar desah-desuh suara, namun sekarang hening, tidak ada frekuensi suara sedikitpun yang keluar dari bibir para masa aksi. Yap, ketika khatib sudah naik mimbar, jamaah tidak diperkenankan berbicara, meski hanya sekedar menyuruh orang lain diam. Itu yang diajarkan dalam Islam. Begitu indah bukan.

Setelah khotbah berakhir, Iqomah langsung dikumandangkan. Hujan masih cukup deras. Kembali merasakan pengalaman sholat jumat yang tak terlupakan. Bacaan imamnya sangat menyentuh hati. Yang paling terasa ketika doa Qunud-nya yang panjang. Hampir setengah jam sepertinya. Isak-isak tangis terdengar dari kiri dan kanan saya. Saya pun begitu. Benar-benar menyentuh hati. Jujur kaki sangat pegal. Tapi ketika Qunud, seakan-akan saya tidak berdiri menggunakan kaki, tapi saya berdiri menggunakan hati. Sungguh khidmat dan syahdu.

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, density orang disana sangatlah padat. Saya tidak memilik space sama sekali untuk sujud. Alhasil saya sholat semampunya, rukuk 15 derajat, duduk sedikit jongkok, dan kepala tidak bisa menyentuh tanah. Maafkan ketidaksempurnaan gerak sholat ini Ya Allah. Saya yakin Engkau pasti Maha Mengetahui. Semoga sholat ini tetap Engkau terima. Aamiin.

Setelah selesai sholat Jumat. Massa aksi langsung tertib membubarkan diri, menuju ke berbagai arah, tapi tetap teratur. Beberapa orang segera menggenggam kantong plastik hitam besar, memungut sampah apapun di jalan. Sungguh indah. Saya dan teman memutuskan untuk kembali ke kantor menyusuri jalan Thamrin menuju Sudirman. Ada orang yang ingin melompati pembatas jalan tengah Thamrin dan menginjak rumput. Kemudian diteriaki oleh panitia aksi. Tanda tidak boleh. Betapa tertib, tidak hanya sebelum dan saat aksi berlangsung, tapi sesudahnya juga masa aksi benar-benar menjaga etika dan taat pada peraturan.

Ketika dijalan, mata ini menyaksikan seorang nenek, sudah sangat tua, menggunakan kursi roda yang didorong oleh entah anaknya atau cucunya. Masya Allah. Semoga Allah memberkahi umur nenek ya. Sempat juga melihat ibu-ibu menggunakan tongkat berjalan. Beliau terjatuh, dan orang-orang sekelilingnya langsung menolongnya. Senyuman tanda tidak apa-apa langsung terukir di wajahnya. Semoga Allah juga memberikan kekuatan kepada semua masa aksi yang sudah turun di tanggal dua kemarin.

Sungguh indah pengalaman hari itu. In syaa Allah akan menjadi sejarah tersendiri di garis kehidupan saya. Jika Allah memberikan kesempatan, ingin sekali saya ceritakan kepada generasi di bawah saya, terutama kepada anak dan cucu saya (aamiin). Bahwa pada tanggal 2 desember 2016, adalah satu hari, yang menjadi salah satu bukti bersatunya umat Islam dari berbagai penjuru Nusantara. Mereka berdiri dalam satu barisan kokoh, untuk bersama-sama memperjuangkan agama kebanggaanya.[]

whatsapp-image-2016-12-05-at-20-34-09

Foto basah kuyup pasca sholat jumat

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s