Kekuatan Doa


Terkadang saya merasa banyak sekali pertolongan & kemudahan yang saya rasakan selama masa kuliah *Ini ceritanya masih mengenang 5 tahun di ITB*. Nostalgia baru lulus. Kesulitan? Jangan ditanya dah, memutuskan masuk ITB brarti sudah siap dengan “endless pain” sejak hari pertama kuliah. Nah tapi topik tulisan ini saya mau fokus di beberapa pertolongan & kemudahan saja, selama di kampus.

Saya pernah cerita ke Ibu, bertanya (dengan bahasa yg sudah di formalkan)

“Bu, apakah saya benar-benar mampu menghadapi kerasnya kehidupan pasca kampus? Saya sering sekali ditolong orang, bahkan beberapa mata kuliah dan tugas besar itu banyak dibantu teman-teman yang jago. Pas tugas akhir pun begitu. Ketika saya di Jerman juga. Pas saya di organisasi juga. Bingung aja, ntar pasca kampus saya sendiri, could I really survive?”

Ibu saya menjawab

Jangan begitu. Seharusnya kamu bersyukur. Mungkin itu salah satu hasil dari doa kamu. Kemudahan-kemudahan dan pertolongan itu bisa jadi jawaban Allah yang disalurkan melalui orang lain. Jadi paska kampus pun begitu. Terus berdoa untuk meminta kemudahan dari Allah.

Speechless dan terharu :’). Saya terdiam dan merenung. Benar juga ya. Semoga benar. Nih kalo boleh di list, banyak sekali saya ditolong orang lain, dan kebetulan-kebetulan yang mempermudah saya dalam beberapa urusan

berdoa

Pas TPB. Saya dipertemukan dengan banyak teman yang ikut Olim international. Ga paham dah gimana cara otak mereka berjalan. Tapi benar-benar plawid plusplus: “Tempat bertanya dan selalu ada jawabnya. Cepat pula” lol. Ada Haris olim matematika, sangat membantu di kalkulus. Romi olim fisika (dan sampe sekarang jadi sahabat super), benar-benar luar biasa, sekali saya kasih soal langsung kebayang jawabannya. Farras majid, doi ga olim sih tapi core i7 pisan di Kimia. Dan anak-anak olim lain, astronomi, kebumian, yang jago-jago juga di kalkulus, fisika, kimia dll. Banyak pisan dah. Ga kebayang kalo saya ga ketemu mereka. Bisa-bisa “rantai carbon” bertebaran di transkrip TPB.

Tugas besar. Biasanya di kerjakan per kelompok. Ada yang boleh milih dan ada yang dipilihin dosen. Entah mengapa saya selalu dapetnya dengan teman-teman yang jago.

Pemira KM ITB. Sempat ga sengaja diamanahin jadi ketua pemira pas tingkat 3. Benar-benar no idea pisan karena saya ga pernah tergabung di kepanitiaan itu di tahun-tahun sebelumnya. Tapi Alhamdulillah, ring 1 dan 2 tim saya diisi orang-orang yg luar biasa semuaa. Waktu itu saya berani maju karena ada Tarung (SI 10) yg siap bantu di eksternal dan Maul (MS 10) yg siap bantu di sistem, misal saya kepilih. Kalo mereka berdua ga mau, mungkin gw ga jadi maju. Serius.

Maul terutama udah sejak TPB jadi panitia pemira, Dan udah paham banget seluk beluk aturan pemira. Tanpa dia, gw ga bisa apa-apa dah. Tarung jg berjasa bgt bantu cariin ring 1 dan 2 dgn jaringannya. Sehingga dapet nama-nama keren: Zaki (setaun setelahnya jd ketua kongres), Thariq anak DP yg jago buat artisik 3D, Ayu yg jago pisan media & publikasi, terus sekjen saya Galih mantan ketua angkatan SF, Dinqi msdm terbaik & sekarang udah nikah :’), Raka Sbm & ppsdms jg, pipeng bendahara super detail, Pipit sekretaris super teliti & skrg S2 di jepang, Bejo pengadaan dana paling inisiatif, Yadi kabid supporting sekaligus sahabat yg lulus bareng, Cindy si galak tapi rapi banget ngurus perizinan, Hudan doklog super ulet dan tanggung jawab, Terus para dream team bidang sistem, ada Adhy beres pemira jadi petinggi OSKM, Marcel bos FIM, Habib senator IF ketua DKM jg dan Angga komdis paling tegas yg klo gaada dia ga akan bisa dah gw ngeberesin kasus pemira kemarin. Intinya tanpa mereka saya bener-bener ga bisa apa-apa di kepanitiaan ini.

Exchange di Korea. Yang tiba-tiba dikasih beasiswa full oleh pemerintah Korea. Awalnya saya mau berangkat dengan uang sendiri, cuma di gratisin tuition fee dan akomodasi. Dan hidup miris disana. Tiba-tiba dihubungi dari kampusnya bahwa saya direkomendasikan untuk dapat beasiswa KGSP. Dan Alhamdulillah keterima. Beasiswanya lebih dari cukup pisan, bahkan bisa dipake buat jalan-jalan dan beliin HP baru buat Ibu dan adik.

Pas di korea saya ambil banyak makul management dan marketing. Hal yang baru bagi saya. Tapi saya ketemu anak-anak Teknik Industri dari Telkom University yg exchange disana jg. Alhasil saya banyak belajar dari mereka terkait ilmu TI dan managementnya. Kalo gaada mereka bisa-bisa transkrip exchange saya memalukan nama ITB. Haha

Tugas Akhir. Dikarenakan exchange, saya jadi TA bareng angkatan bawah. Alhamdulillah lagi dapat timnya sama Wildan dan Rosin, anak asrama salman yang sholeh dan jago. Pasca hidup di negara minoritas muslim, iman saya bener-bener down, tapi karena mereka jadi bisa bantu recovery iman lagi. Wildan jg anak Olim dan cumlaude. Rosin juga jago koding & biomedic. Ga kebayang kalo TA saya ngerjain sendiri atau ga bareng mereka, bisa 6 tahun saya lulus ITB. huhu

Intern di Hamburg. Ini sama. Saya benar-benar no idea sebelum berangkat. Takut pisan gimana misal saya ga mampu ngerjain proyeknya, terus malu-maluin nama Indonesia. Alhamdulillah tiba-tiba saya dapetnya supervisor yang baiik pisaan. Namanya Jan, orang Jerman. Dia ga tanggung-tanggung kalo ngajarin. Padahal udah pHD. Bahkan orangnya gaul dan easy going. Dia ngebolehin saya sholat jumat dan skip kerja, tanpa harus ngeganti jam kerja :’). Kemudian proyek yang saya dapat disana juga kerja tim, jadi ga sendiri. Saya bareng Richard mahasiswa Fisika dari Jerman, dan Beryl Computer Science dari Amerika. Proyeknya kita kerjain bareng jadinya kerasa gampang. Karena ada teman tempat bertanya. Dan ada backup misal gagal. Intinya misal kemarin saya dapetnya proyek sendiri, bisa-bisa ga selesai sebelum pulang.

sholat-dhuha

Selesai sholat adalah salah satu waktu maling mustajab untuk terkabulnya doa. Saya biasanya berdoa disusaikan kebutuhan, misal sebelum UTS minta dilancarkan. Pas seleksi beasiswa minta diberikan. Pas dikasih amanah, minta dikuatkan. Doa mah semau kita saja. Pas lagi ada maunya jg gapapa, kasih tau aja semuanya ke Allah.Toh “Iyya kana’ budu wa iyya kanasta’in”. Dengan siapa lagi kita meminta kalo ga dengan Dia Yang Maha Mengabulkan. Tapi tetap mengikuti adab, selalu memuji namaNya sebelum mulai, istighfar dll.

Nah untuk isi doa, selain bait-bait khusus tadi yang sesuai kebutuhan, memang ada satu bait yang hampir tidak pernah saya tinggalkan ketika berdoa:

Ya Allah, mudahkanlah aku dalam segala urusanku, Ridhailah segala yang aku lakukan. Dan bimbinglah aku di jalan lurusMu dengan tujuan akhir surgaMu

Semoga kemudahan-kemudahan dan pertolongan-pertolongan yang saya dapatkan selama masa perkuliahan tersebut benar-benar jawaban atas doa saya. Dan semoga juga saya dan teman-teman pembaca tidak berhenti berdoa hingga akhir hayat kelak dan diberikan jalan terbaik dariNya. Aamiin.[]

3 thoughts on “Kekuatan Doa

  1. Kalo kata Galdwell di Outliers kan jenius doank ga cukup. Harus punya environment yang mendukung.

    Kalo liat tren kesuksesan mane, sepertinya mane juga keknya butuh lingkungan kondusif buat menjawab ‘kesendirian’ mane fif.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s