Adik


Saya bukanlah salah satu contoh kakak yg baik. Termasuk gengsi untuk menasehati, pun mencontohkan yg baik. Tidak begitu dekat dengan mereka (2 adik perempuan saya). They have their own worlds, I have my own. Bagai 2 garis lurus yg sejajar tidak berpotongan, yg perkalian cross vectornya sama dengan nol. Bahkan saking parahnya kalo ditanya temen,

“Fif adek lo di FK UGM angkatan brp?”
“Angkatan brp ya? Ga tau lupa gw haha”

Lebih parahnya

“Fif adek lo beda brapa taun dengan lo?”
“Bentar, tanggal lahir adek gw kapan ya, inget2 dulu… lupa euy. Wkwk”

Yah tapi akhirnya baru2 ini saja secercah hidayah yg membuat saya sadar, sehingga saya mencoba memasuki dunia mereka, mencoba membimbing (geuleuh euy bahasanya *gengsi*), mencoba ikut campur dan menunjukan mereka seengganya tidak jatuh ke lubang masa jahiliyah yang dalam seperti saya. Ya terutama dalam hal Islam.

Alhamdulillah meskipun (saya masih) rada gengsi, minimal via media sosial, grup Line keluarga, atau telpon, mulai mengingatkan ke mereka berdua. Coba dimulai menghafal Quran. Dicoba menggunakan rok dan jilbab panjang. Mulai dirutinkan tahajud. Dan mencoba mulai mendoakan mereka berdua agar selalu diberi hidayah Islam.

Adik pertama

Dan kekuatan doa itu benar adanya. Alhamdulillah adik saya yg pertama -karena dampak dia di lingkungan FK UGM juga sih- benar2 berubah. Saya mewanti-wanti dia harus ikut halaqah di UGM, bahkan sempet hubungi kakaknya temen saya yg juga senior dia di FK, biar dia bisa dpt murrobiyah dan halaqah. Dan sekarang Alhamdulillah, dia sudah pakai jilbab panjang bahkan gamis (beyond expectation). Halaqah juga rutin (gatau klo sekarang, awas aja). Mulai menghafal Quran juga (gatau jg nih masih istiqomah atau kaga haha). Dan update2 kajian tentang islam.

Terus Alhamdulillah kemarin dia juga baru diterima program intern ke Tokyo. Padahal saya ga terlalu memotivasi dia terkait hal ini, tapi mungkin aura saya yg secara tidak langsung memotivasi dia wkwkw *sombongg*.

11714255_10202878617806897_2048496440_n 11714398_10202878617526890_2106303610_n

Membaca programnya gw kaga ngerti itu tentang apaan, bahasa-bahasa biologi kedokteran gitu lymphatic filiriasis. Tapi intinya semoga dia dalam 6 minggu tersebut bisa mendapat ilmu dan mengaplikasikannya untuk masyarakat kedepannya. *lumayan bangga lah* *sekarang barulah saya sedikit akui sebagai adik* haha canda.

Adik Kedua

Ini lebih jauh lagi umurnya dengan saya, lebih susah juga diingetin. Tapi Alhamdulillah katanya kalo kuliah mau mulai pakai jilbab panjang dan rok juga. *Awas ya kalo kaga*. Kemarin pas jalur undangan SBMPTN dia mau coba apply FK UI, tapi sayangnya belum rezeki ternyata. Yg diterima dari SMAN kami cuma 1 orang di FK UI padahal kalo tahun kemarin 2 orang.

Yah jujur saya rada setengah seneng juga dia ga keterima, biar dia merasakan hidup mah emang peurih haha. Penolakan, kegagalan, pasti akan selalu ada kedepannya, seengganya dia bisa belajar dari penolakan FKUI ini. Kedua, bisa jadi alasan jg untuk ngingetin, kalo tahajud dia kurang. Baca Quran tingkatin lagi. Dan Alhamdulillah karena mau ga mau dia harus ikut SBMPTN tulis, dia beneran jadi sering tahajud sekarang *seengganya itu yang kata ibu saya di telpon* gatau benerannya. Mulai ngafal lagi Quran juga. Mengurangi interaksi dengan HP dan laptop. Ya supaya diterima di SBMPTN tulis.

Denger itu saya lumayah senang lah *masih gengsi mengakui*. Alhamdulillah. Saya juga jadi sangat niat mendoakan supaya adik saya yg kedua ini bisa diterima di jurusan dan kampus terbaik yang Allah Ridhai. Saya rela menomorduakan hajat saya, menggantikan hajat adik saya ini menjadi nomor satu dalam doa. Yah sampe pengumuman SBMPTN doang, ga selamanya ya *jangan seneng dulu* wkwk.

Alhamdulillah, pengumuman SBMPTN kemarin keluar dan dia diterima di Psikologi Unpad

Capture

Gagal lagi ya dapat pilihan pertama? haha *ngetawain*. Ntah ga paham sih ini kenapa dua adik gw ngotot banget pengen FK. Padahal kalo bisa kan beragam gitu jurusan di keluarga, biar keren. Klo jadi psikologi kan asik. Kalo ayah ibu sakit bisa berobat ke adik saya pertama. Kalo lagi pusing, bisa diterapi di adik saya yg kedua. Kalo ada gangguan listrik rumah, baru ke saya PLN wkwk.

Tapi minimal Alhamdulillah dia sudah ada pegangan di psikologi Unpad. Masih nunggu hasil simak UI juga sebenernya. Karena saya pribadi prefer dia di UI dibanding Unpad nangor, in term lingkungannya. Tapi bukan jurusan FKUI, melainkan Arsitektur UI, aka pilihan ketiga nya. Dari sudut pandang saya dia jago otak kanannya.

Yah tapi balik lagi, perjuangan masih belum usai ya. Pengumuman Simak masih akhir bulan, jadi lanjut lagi tahajudnya hehe. Biar dapet kampus terbaik. Kalo bisa juga setelah dpt kampus, wajib tetep istiqomah tahajudnya.

11737126_10202878947935150_568626501_n

Terus, tetiba random ibu ngepost di grup LINE keluarga foto di atas. Haha. Semoga kita bisa akur ya. Dan kalian berdua bisa diberikan jalan terbaik juga. Baik di FK UGM. Dan satu lagi mungkin di psikologi Unpad, ataupun di kampus lain yg lebih baik. Aamiin :)

4 thoughts on “Adik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s