Belajar Hal-hal Sepele


Kemarin kakak kelas satu kontrakan baru pulang dari ngajar Olim (lupa dimana) dan bawa pulang oleh-oleh banyak pisan: Tape :9 (Anyone can try guess where is the origin of this one). Intinya tapenya banyak pisan, hampir mabok dah makan-nya. Tapi karena adanya tape, saya pagi ini minimal belajar satu hal lagi, menggoreng tape. Soalnya dingin gitu kan, jadi iseng saja bermodal minyak & mentega, tape saya goreng, plus ditambah gula, beuh jadi sarapan mantap

—-

Oke itu prolog, inti tulisan ini sebenarnya bukan itu. Tapi tentang hal-hal sepele yang wajib kita pelajari sedini mungkin. Banyak & terkadang sering kali kita (terutama saya) meremehkannya.

Dulu saya sering kali meremehkan hal-hal sepele, terutama saat masih tinggal di rumah a.k.a belum merantau. Terutama ayah saya, selalu berkali-kali bilang:

“Fif, ayo sekali-kali belajar masak air, nasi, nyetrika, nyuci piring, itu susah loh”
“Fif, ayo ngupas mangga, biar sekalian belajar”

Terus jawab saya:

“Yaelaa, itu mah ga perlu dipelajari kali yah. Masak air atau nasi doang apa susahnya”
“Yahh, nyetrika, nyuci piring, itumah gampang, tinggal gosok-gosok doang, bersihin piring, udah beres”
“Masak mie? Masak sayur? ngupas mangga? gampang gitu doang mah”

Then, saya baru sadar, itu sepele tapi tidak gampang jika tidak dilakukan. Pengalaman ini pertama kali saya rasakan saat di Jepang. Waktu itu saya menumpang di tempat kakak kelas yg sedang PhD disana, di Yokohama tepatnya. Waktu itu saya tau diri lah, numpang, habis makan, ngeliat banyak cucian, inisiatif saya yang nyuciin.

3100975

Standar. Keran saya hidupin. Saya gosok-gosok piringnya pake spons. Air membersihkan busa. Satu piring beres. Piring selanjutnya. Dan begitu seterusnya.

Nothing’s wrong right? Sepintas gaada yang salah?

Ternyata salah pisan temaan. Kakak kelas itu langsung bilang “Fif itu air kerannya matiin, jangan boros, disini air mahal”. Lagi kamu kalo nyuci piring, gini caranya: dicontohinlah oleh kakak itu. Keran ga usah hidupin dulu. Pake spons gosok dulu semua piring, gelas, sendok. Baru terakhir, hidupin keran, buat bilas semuanya. Hemat air.

*Jleb* malu banget cuyy. Udah numpang. Nyuci piring ga bener. Kakak kelas ini sudah nikah sih emang, tapi tetep aja malu. Itu sebenarnya karena saya kebiasaan nyuci piring di kosan. Kan cuma 1 piring saya doang. Makanya biasanya hidupin keran dulu, digosok pake spons, terus biar langsung otomatis terbilas. Tapi beda cerita kalo piring nya banyak kaya di rumah kakak kelas tadi. Sepele bukan?

—–

Banyak hal lain. Misal microwave. Saya bingung banget dah pas di Jepang, pertama kali, ini gimana cara pakenya. Pencet yang mana. Tapi sekarang sudah bisa. Bahkan pas di Korea, saya yang ngajarin teman. Why? Because I have done that thing. Saya melakukannya. Ga cuma melihat, terus bilang “ah gampang itu mah”

Sama halnya dengan mengupas mangga (karena paling banyak yg jual dekat kosan). Pertama kali dikontrakan, yang gw kira gampang, pas dilakuin ternyata susah. Banyak daging buah nya malah yang keiris. Cara pegang pisau yang salah, untung udah bener diajarin teman kosan. Cara supaya jari ga keiris juga. Hal-hal sepele yang kaya gitu.

Juga kemarin saat masak daging qurban. Saya mah, yang namanya masak, dikira awal kan gampang, yang penting ada minyak, taroh daging, mateng? angkat. Tapi apa hasil perdana? Gosong luarnya teman-teman. Terus dalemnya mentah. Lol. Jadi lagi-lagi diajarin kakak kelas sekosan. Api nya harus kecil. Supaya panasnya menyebar sampai ke dalam daging. Memang harus sabar.

Hal-hal lain juga gitu. Untuk mempelajarinya, kita (baca: saya) harus melakukannya. Masak nasi? Gimana coba takaran air nya? Kalo kebanyakan jadi bubur, kalo dikit jadi kerak. That’s what we need to learn it. How? by DOING it. Nyetrika? Gimana supaya ga ada useless movement. Jadi ga bolak-balik nyetrikanya. Terus biar bisa langsung dilipat.

Okelah, mungkin lo orang kaya (atau setidaknya niat jadi orang kaya) *bahasanya jadi gw lo gini, gpp lah ya*. Jadi gampang, bisa bayar pembantu. Atau beli mesin otomatis. But it’s all not about that guys! Ini masalah nilai diri kita. Kerendahan hati kita. Kemandirian kita. Kalopun lo udah kaya, ga bisa dibantah pasti lo akan pernah, misal, berkunjung atau numpang di rumah orang. Misal ketika S2. Ketika merantau ke tempat baru. Bahkan ketika kekayaan lo musnah. You need to do all those “easy” things by yourself.

8b3ad21ef99e3ec29bcf680da66e4379

Apalagi yang baru mau bercita-cita kaya (sekarang belum kaya berarti). Lo pasti merintis dari awal. Hal-hal sepele tadi harus dilakukan semuanya sendiri. Mau ngarepin siapa? Orang lain? Udah gede, malu bro. Terutama kelak ketika berkeluarga. Jangan mentang-mentang lo (baca: gw) laki-laki jadi seenak nya bilang “kan ada istri, kita mah fokus kerja aja”. Yaelah bro. Lo kira lo mau nikah ama pembantu. Aduh maaf bahasanya jadi kacau gini *back to normal*

Di rumah pun, jujur, tiap pagi, ayah saya yang selalu masak air. Juga masak nasi. Bahkan beliau sering masakin telur, nasi goreng dll buat sarapan. Kalo siang sih jelas ibu saya jagonya. Mungkin ayah saya bisanya itu aja kali ya *haha ampun yah :p

—–

Yah intinya begitu deh. Hal-hal sepele tadi. Dicobalah pelajari dari sekarang. Maksud dipelajari ini adalah benar-benar dilakukan. Bukan googling “how to wash dishes” “how to cook” “how to iron” terus udah beres, cuma bilang dalam hati “gampang ini mah, ntar juga bisa sendiri”. Nope! Not at all. You need to do it from now. At least try to do it once. Karena hal-hal sepele itu ga gampang. And you have to be able to do it for your own future. Untuk menolong orang lain. Dan juga untuk belajar hidup mandiri.

PS: ohya bagi perempuan yang baca ini juga, bukan berarti kamu lepas dari belajar hal-hal yang sepele di atas ya. Kamu justru yang harus lebih menguasai. Bukan berarti belajar menjadi pembantu, tapi untuk menjadi role model di masa depan agar anak-anaknya bisa mencontoh untuk hidup mandiri

independent-quote3

2 thoughts on “Belajar Hal-hal Sepele

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s